Bolehkah Membina Rumah Dengan Kelulusan Di Atas Tanah Atas Nama Orang Lain?

Membina rumah kediaman sendiri sememangnya menjadi pilihan utama berbanding membeli rumah yang sudah siap dibina. Untung juga jika sudah mempunyai tanah. Lokasinya pula di kawasan yang sangat strategik. Yang menjadi masalah ialah apabila tiada tanah atas nama sendiri.

Persoalannya, adakah dibenarkan atau dibolehkan membina rumah kediaman di atas tanah atas nama orang lain lebih-lebih lagi jika ingin dapatkan kelulusan daripada PBT. Jawapannya sudah tentulah tidak boleh. Apatah lagi jika penama tanah tersebut tiada langsung perkaitan tali persaudaraan dengan anda sebagai pemohon. Biasanya, isu seperti ini terjadi apabila melibatkan kelulusan PBT yang mana pemohon ingin memohon pinjaman perumahan. Tanah sudah ada, nama di atas geran pula nama orang lain tetapi hanya anda sahaja yang layak untuk membuat pinjaman perumahan. Untuk memohon pinjaman perumahan, pemohon perlu dapatkan kelulusan lukisan pelan arkitek daripada PBT. 

 

Caranya mudah sahaja. Sekiranya anda ingin membina rumah kediaman sendiri dengan mendapatkan kelulusan PBT untuk tujuan pinjaman perumahan di atas tanah isteri atau bapa atau ibu atau mungkin adik beradik, anda hanya perlu dapatkan surat akuan tuan tanah dan akuan persetujuan tuan tanah daripada mereka terlebih dahulu. Kalau nama bapa, maka dapatkan akuan persetujuan daripada bapa. Jika ibu, dapatkan juga daripada ibu dan begitulah seterusnya. Yang paling penting sekali, anda sudah pun berbincang dan mendapatkan keizinan tanpa paksaan. Borang dan surat akuan tersebut telah disediakan oleh PBT dan pemohon hanya perlu mengisi borang yang disediakan sahaja. Pemohon juga wajib mendapatkan stamping LHDN atau cop oleh pesuruhjaya sumpah. Pihak PBT juga tidak akan memproses permohonan kelulusan pelan rumah anda selagi mana anda tidak mendapatkan persetujuan terlebih dahulu daripada mereka. Ini juga termasuklah jika anda berkongsi nama dengan penama lain di dalam satu geran tanah. Prosedurnya tetap sama. 

Cuma, ada sesetengah PBT mewajibkan meletakkan penama lain juga di dalam tajuk lukisan pelan arkitek. Jika ada 3 penama, maka ketiga-tiga penama perlu ada di dalam tajuk lukisan pelan tersebut dan mesti ditandatangan oleh ketiga-tiga penama tersebut. Jika dapat disertakan dengan surat kebenaran adalah lebih baik.

Contoh Akuan Kebenaran Tuan Tanah

Peringatan saya, jangan sesekali menandatangan akuan sebagai bagi pihak mereka dan juga tanpa kebenaran mereka. Ikut prosedur yang betul supaya semuanya baik dan berjalan lancar.

Nota: artikel ini hanya hal yang berkaitan dengan urusan senibina (architecture) dan urusan-urusan permohonan kelulusan pelan arkitek di peringkat PBT. Segala hal yang berkaitan dengan hartanah seperti hak milikan, jual beli tanah, perjanjian, tukar milik, pecahan lot, tukar syarat dan seumpamanya hendaklah berurusan dengan pihak yang sewajarnya atau dengan orang yang selayaknya untuk mendapatkan maklumat yang lebih jelas dan betul.

30 Replies to “Bolehkah Membina Rumah Dengan Kelulusan Di Atas Tanah Atas Nama Orang Lain?”

    1. Saya kurang jelas tentang permasalahan ini. tetapi jika mempunyai masalah seperti ini harus dilapor kepada badan / organisasi / agensi yang bertanggungjawab. Selain itu, dapatkan juga nasehat dan pandangan daripada orang yang lebih arif (pakar) berkenaan dengan hal seperti ini.

  1. Saya telah membina sebiji rumah diatas tanah nenek saya dan dapat persetujuan nenek saya tetapi tidak ada surat hitam putih.. Yg menjadi masalah bila nenek saya sudah meninggal dan si anak2 menuntut dan menghalau saya keluar tanpa membayar sesen pun.. Apa harus saya lakukan?.

      1. Salam tuan saya ada beberapa soalan berkaitan dengan tanah rezab. Sebelum kami membina rumah ibu saya telah meminta kebenaran daripada tuan tanah, dan tuan tanah bersetuju tanpa syarat. setelah membina rumah tersebut, adik kepada tuan tanah telah menuntut kepada kami untuk membayar sejumlah wang dan juga bercadang untuk membina rumah berdekatan dengan kami. Jika kami gagal membayar dia dengan serta merta akan menghalau kami sekeluarga. Apa yang harus kami lakukan dan jika kami ingin menulis surat kepada tuan tanah dimana kami perlu mendapatkan borang tersebut?

        1. salam. terima kasih kerana menghubungi kami. apapun, kami memohon maaf. permaslahan tuan/puan ini adalah di luar bidang kami. disarankan tuan/puan segera berjumpa / bertanya dengan orang yang lebih arif untuk mendapatkan penjelasan lanjut dan jalan penyelesaian yang betul. sekiranya tuan tanah asal masih ada, adalah lebih baik terus berurusan dengannya. dalam masa yang sama, dapatkan juga penjelasan dan bantuan daripada orang yang lebih berkelayakan.

          semoga urusan tuan/puan berjalan dengan baik.

  2. Saya ingin membeli tanah yang berstatus hak milik sementara bersama pejabat tanah dari seorang penjual (pemilik tanah). Tanah tersebut mempunya sekatan di mana ia tidak boleh dijual dlm tempoh sepuluh tahun. Kami bercadang utk melakukan perjanjian jual beli & mati stem perjanjian itu sebagaimana yg telah dinasihatkan. Soalan sy, jika sy membeli tanah tersebut, bagaimanakah saya ingin membina rumah atas tanah itu? Untuk makluman tuan, sy adalah pihak ketiga yg tiada kena mengena dengan penjual tersebut. Bagaimana pula jika sy ingin membuat pinjaman dgn bank utk bina rumah atas tanah tersebut

    1. Maaf atas kelewatan membalas. Kebiasaanya, untuk membina rumah di atas tanah tersebut, tuan/puan perlu mengemukakan Surat Kuasa Wakil antara tuan tanah (nama asal/penama yang ada dalam geran) dengan pembeli. Surat ini mesti dilampirkan bersama-sama dengan permohonan kelulusan pelan rumah yang akan dimajukan kepada pihak berkuasa tempatan (PBT) seperti Majlis Daerah/Majlis Perbandaran.

      Atau, boleh juga mengemukakan Surat Kebenaran Tuan Tanah yang perlu ditandatangan oleh tuan tanah/penama yang ada dalam geran, yang mesti disaksikan oleh pesuruhjaya sumpah. Tuan/puan juga disarankan untuk terus menghubungi pihak PBT yang terlibat untuk mendapatkan maklumat yang lebih jelas. Kebiasaanya, pihak PBT ada panduan dan mereka akan membantu bagaimana untuk menyelesaikan masalah tuan/puan. Sekiranya, tuan/puan tidak berkesempatan untuk ke PBT, boleh hubungi sahaja mereka dan sambungkan ke unit bangunan atau unit perancang bandar atau unit OSC.

      Dalam pada itu, hal yang berkaitan dengan jual beli tanah atau hartanah ini, disarankan supaya tuan/puan merujuk terus dengan orang yang selayaknya.

      wallahua’lam

    1. untuk mengatakan boleh atau tidak membuat binaan itu tak dapat kami berikan jawapan. biasanya, jika sudah ada surat akuan kebenaran tuan tanah, dari segi kelulusan oleh PBT selalunya tiada masalah. cuma, mesti rujuk dulu dengan PBT yang terlibat, apakah prosidur yang mesti dipatuhi oleh pemohon. kerana setiap PBT mungkin ada syarat tambahan mereka untuk memastikan permohonan tidak mendatangkan masalah di masa hadapan. Kalau jenis permohonan seperti tuan/puan ini merupakan kes yang dibenarkan oleh PBT, biasanya mereka akan memberikan panduan dan bantuan untuk menyelesaikan masalah tuan/puan dari segi untuk mendapatkan kelulusan PBT. Jika sebaliknya (kes yang tidak dibenarkan) memang tidak boleh melainkan pemilik tanah sendiri yang kena membuat permohonan. bagaimana pun, rujuklah juga dengan pihak yang selayaknya supaya pihak tuan/puan dapat jawapan yang lebih jelas.

      berkenaan dengan pinjaman, rujuk terus dengan pihak peminjam.

  3. Setelah mendapat persetujuan ibu sebagai tuan tanah, dan kemudian mendapat kelulusan PBT, boleh kan sekiranya hendak membuat pinjaman perumahan dengan bank?

  4. macam mana kalau tanah itu mempunyai contoh 3 nama, dan tiba2 orang lain(saudara) nak buat rumah tetapi tiada nama dalam antara 3 nama itu. apakah kesan/permasalahan kepada 3 nama tersebut apabila rumah sudah didirikan?

    1. persoalannya juga, mengapa ada pihak lain mahu membina di atas tanah tersebut?

      pendapat kami, tiada masalah kepada pemilik tanah ( 3 nama dalam geran tersebut ) kerana itu adalah hak pemilik tanah. Yang akan berhadapan dengan masalah ialah pihak lain (saudara) tuan/puan kerana mahu membina rumah di atas tanah tersebut. Melainkan, jika terdapat perjanjian atau ada surat kebenaran tuan tanah yang membenarkan pihak lain (saudara) tuan/puan membina rumah di atas tanah itu. Masalah yang akan timbul ialah jika tanah itu tidak terlalu besar, mungkin akan menyukarkan pihak pemilik tanah untuk membuat bangunan sendiri apabila rumah pihak lain (saudara) tuan/puan itu sudah pun didirikan. Jika rumah pihak lain itu belum didirikan, eloklah rancang kedudukan rumah dan juga laluan keluar masuk.

      Apapun, kami hanya memberikan pendapat berdasarkan kepada perkara berkaitan dengan architecture dan urusan permohonan PBT. Manakala, perkara yang berkenaan dengan hal tanah, undang-undang dan sebagainya, kami sarankan tuan/puan wajib berjumpa dengan orang yang selayaknya secepat mungkin. Rujuk dengan PBT, Peguam atau seumpamanya untuk mendapatkan jawapan yang lebih tepat dan jelas.

  5. Selepas dapat pesetujuan dr ibu bapa..adakah kita masih perlu bagi geran asal kepada pihak bank dan adakah bank akan pegang geran asal selagi bayaran pinjaman masih berlangsung?

    1. Terima kasih. Bagaimanapun, pertanyaan tuan/puan ini adalah di luar bidang kami. Terus rujuk dengan pihak bank atau peminjam atau dengan pihak yang lebih layak untuk mendapatkan penjelasan

  6. Banyak persoalan di atas di bawah akta Kanun Tanah Negara… Jika hakmilik tanah pertaniah maka perlulah dibuat tukar syarat & pecah bahagian jika ramai penama… supaya setiap pemilik dpt geran tanah yg berasingan….
    Utk penjelasan dan khidmat nasihat wajarlah berjumpa dgn Juruukur Tanah Berlesen bagi mendapat nasihat/ panduan yg betul…

    Jika tidak timbul perselisihan keluarga dan isu faraid bila yg diminta izin adalah secara lisan…

  7. Salam,mohon pencerahan..arwah ibu saya ada membeli tanah (ada surat perjanjian pembayaran dan saksi),ibu saya ada pergi ke pejabat tanah untuk bayar ‘hasil’ untuk lot tanah itu dan ada surat pengesahan pembayaran dari pejabat tanah . Setelah ibu saya meninggal,kami ke pejabat tanah dan untuk mendapatkan gran ,dan dapati nama lot tanah itu masih lagi si penama tuan tanah asal . Memandangkan kami sudah maklum,pemilik tanah asal itu telah meninggal dan kami tidak mengenali waris beliau . Sedangkan ramai kenalan arwah sudah tahu tanah itu milik arwah ibu saya . apa harus kami lakukan untuk mendapatkan hak kami di atas tanah itu supaya nama lot tanah itu menjadi hak kami ? mohon penjelasan..thank you

    1. Salam. tuan/puan.

      masalah tuan/puan ini adalah di luar bidang kami. hal yang berkaitan dengan hartanah, hak milikan tanah, pindah milik tanah, perjanjian, jual beli dan sebagainya disarankan untuk segera berhubung dengan pihak yang lebih layak untuk mendapatkan penjelasan dan khidmat nasihat yang betul seperti peguam atau yang seumpama dengannya. Salah satunya juga seperti yang telah disarankan oleh tuan Zainuddin di dalam ruangan komen ini.

  8. Salam tuan/puan
    Mohon pencerahan,bolehkah pemilik asal / tuan tanah untuk menuntut semula tanah yang telah diberikan kelulusan untuk membina rumah di atas tanah pemilik / tuan tanah selepas kematian tuan badan(adik tiri) yang membina sedangkan si mati(adik tiri)tuan tanah itu ada isteri tetapu tidak mempunyai waris..
    Mohon pencerahan.

    1. Salam tuan/puan. terima kasih kerana bertanya. bagaimanapun, masalah tuan/puan ini adalah di luar bidang kami. sekiranya tuan/puan memang sedang mengalami masalah seperti ini, kami mohon tuan/puan segera berjumpa dengan orang yang lebih layak seperti peguam atau yang seumpama dengannya, supaya masalah tuan/puan ini dapat penjelasan dan dapat diselesaikan dengan cara yang betul.

  9. Salam admin, bolehkah isteri memohon pinjaman untuk membina rumah atas tanah nama suami? Atau bagaimana jika si isteri membuat Surat Kuasa Wakil terlebih dahulu pada tanah tersebut

    1. Salam. Tuan/Puan.

      Untuk tujuan pinjaman perlu rujuk dengan pihak peminjam apakah syarat yang perlu dipatuhi. Untuk mendapatkan kelulusan pelan rumah daripada PBT pula, kebiasaanya, tuan/puan perlu mendapatkan surat akuan kebenaran tuan tanah atau surat kuasa wakil yang telah disahkan oleh pesuruhjaya sumpah atau orang yang berkelayakan. Tetapi.., syarat setiap PBT (Majlis Daerah / Perbandaran / Bandaraya) adalah berbeza. Bagi mendapatkan penjelasan dan panduan yang betul terutamanya berkenaan dengan kelulusan pelan seperti kes tuan/puan ini, saya sarankan terus rujuk kepada pihak Majlis Daerah/Perbandaran yang terlibat.

  10. Encik. Boleh tanah milik nenek sendiri yang telah meninggal dunia dan belum ditukar nama serta belum buat bicara kuasa mahu dibina rumah. Perlu dapat kebenaran dari siapa. Apa kemungkinan masalah yang akan berlaku kemudian hari. Selain bina rumah adakah tanah tersebut boleh diguna untuk aktiviti perniagaan (warung makan) dan aktiviti pertanian.

    1. kes tuan/puan ini di luar bidang kami. segera rujuk dengan orang yang berkelayakan seperti peguam atau yang seumpamanya supaya dapat penjelasan yang lebih tepat. semoga urusan tuan/puan dipermudahkan

  11. Asalamualaikum…Soalan saya ,kawan saya ingin bina rumah atas lot makciknya,tetapi hanya buat perjanjian biasa untuk guna tanah .maksudnya geran masih nama makcik.perjanjian antara makcik dengan dia.perlukah ke pej tanah…atau ada borang atau prosedur apa

    1. Salam..

      Berdasarkan kpd pengalaman kami sebelum2 ini. Pertama, perlu ada surat persetujuan tuan tanah yg disaksikan oleh pesuruhjaya sumpah. Kedua, dapatkan surat kuasa wakil (power of attorney).

      Kedua2nya ini juga memang diperlukan jika ingin membuat permohonan kelulusan pelan rumah (bina rumah kediaman) kepada pihak berkuasa tempatan seperti majlis daerah/majlis perbandaran.

      Bagaimanapun, sebelum tuan/puan bertindak apa2, disarankan untuk tuan/puan merujuk kepada pihak yg lebih layak dalam kes tuan/puan ini. Dan jika ingin dapatkan kelulusan pelan daripada PBT, dapatkan juga nasihat daripada mereka tentang apa tindakan yg sewajarnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *